Skip to content

Belajar dari Penjual Gudeg !

November 2, 2015

Beberapa hari yang lalu di tempat kebugaran saya bertemu dengan orang lama sekaligus teman baru, ketika itu saya pangling dengan wajah beliau yang sekarang, penampilan mengunakan celana ngatung, menggunakan topi kupluk dan qadarallah jenggot yang panjangnya. Saya ucapin salam dan bersalaman, dan kemudian menanyakan beliau, ternyata benar beliau adalah mas amran yang dulu saya langganan maen PS waktu zaman masih kecil. Sekarang beliau usaha nasi gudeg di daerah kota tegal. Beliau jg bertanya apakah saya ngaji juga? mungkin liat celana saya ngatung dinilai saya doyan ngaji, akhirnya terlibat obrolan sebentar masalah majelis taklim kemudian dilanjutkan olahraga sambil mengagendakan akan silaturahim ke warung makan beliau in sya Allah..
Dan pertanyaan yang selalu terlontar kalau ketemu sama ikhwah adalah : sudah menikah antum? kenapa belum? ragu akan janji Allah? semuanya kenapa selalu tersemat ya?  mungkin begitu caranya orang sholeh mengingatkan kita untuk beribadah kali yaa, wallahualam

Alhamdulillah hari Minggu pagi sambil sarapan, sengaja menyempatkan diri untuk makan di tempat beliau. Ma sya Allah ramenya luar biasa, karena nda bisa ngbrol bebas akhirnya disempatkan waktu diluar kesibukan berdagannya. Kemudian terlibatlah obrolan obrolan yang menurut saya menarik dan diambil hikmahnya. Mungkin pembelajaran bagi saya pribadi.

Mas Amran ini dulu adalah pengusaha PS, diajak teman untuk ngaji sunnah, akhirnya Allah kasih hidayah untuk menemukan hakekat kebenaran versi diri beliau. Dampaknya adalah warung PS ditutup karena menurut beliau setelah berkonsultasi dengan ustad itu tempat yang melalaikan banyak orang. Akhirnya tutup sudah. Banyak yang menyanyangkan, dari pihak keluarga, apalagi penampilan beliau berubah, memelihara jenggot, menggunakan celana cingkrang menuai banyak protes, bahkan istrinya sendiri minta untuk dicerai, sampai sampai beliau disuruh untuk keluar dari rumah. Ma sya Allah..
Bahkan Al Qur’an dan Hadist dinilai sebagi tulisan biasa saja menurut keluarga beliau, kalau mau seperti itu silahkan tinggal di Arab Saudi, innalillahi wa innailahi rojiun..
Beliau cuman diam dan sabar, dengan ilmu yang beliau yakini karena berdasarkan dari dalil yang shahih, terus belajar, terus bersabar, terus bersabar, semua keraguan dari apa yang dilhat keluarganya sedikit demi sedikit dibalikan oleh Allah. Istrinya yang dulu tidak memakai Jilbab, Qadarallah sekarang Allah ubah hatinya dan sekarang beliau menggunakan Jilbab Lebar+Cadar tanpa harus mas Amran paksakan.
Keluarganya pun sekarang sudah berubah, sudah mau sholat berjamaah di masjid, senang melihat tayangan radio rodja dan hal hal kebaikan lainnya,
Usaha beliau mengalami pasang surut, pernah berjualan roti akhirnya tutup juga karena sibuk, jualan sate ayam, rame tapi beliaupun tutup , karena apa? Sate ayam rame saat waktu adzan maghrib, bahkan beliau pernah tidak sholat maghrib karena sibuk melayani pelanggan, beliau ga bisa seperti ini, meninggalkan akhirat hanya kehidupan dunia ini.
Beliau terus berfikir dan berfikir, akhirnya berjualan nasi gudeg, bermodalkan istrinya yang pintar masak, dibukalah warung nasi gudeg, cuman dengan tempat yang kurang strategis penjualan kurang bagus, akhirnya beliau meminta rekannya untuk mencarikan tempat yang strtegis (dekat Rumah Sakit) , penjualan meningkat tapi tutup warung nasinya jam 1 dan itu mengganggu waktu sholat Dzuhur. Akhirnya diputuskan kembali ke tempat semula, dan kembalikan saja ke Allah yang memberikan rezeki, setelah dilakukan terus menerus Allah kasih rezekinya yang sangat banyak, Allah balikan keadaan ekonomi beliau. Uang ! itulah kunci menurut beliau untuk merubah yang dulu mencaci beliau sekarang jadi sangat baik dengan beliau, dari yang mengusir beliau malah berbalik minta maaf, yang bilang ninja, kurang bahan dsb semuanya salut akan keberhasilan beliau, pembuktian itu yang beliau tunjukan dengan keberhasilan menjadi seorang pengusaha.
Beliau juga bercerita yang membuat saya merinding, pernah ditipu senilai 80 juta untuk investasi Gula, uang itu bukan uang milik pribadi, tapi uang patungan, dan memang kalaupun ditipu seharusnya jadi tanggung jawab bersama tapi beliau berazzam untuk mengembalikan semua dengan ijin Allah, Qadarallah uang 80 juta itu bisa dibalikan semua dengan jangka waktu 1 Bulan, dan itu cuman dari penjualan nasi gudeg, beliau dan istri juga terheran heran darimana uang sebanyak itu bisa berkumpul, ga bisa dinalar secara logika.
Beliau juga bisa membeli Rumah 125juta, cash tanpa riba dari hasil gudeg, dan beliau alhamdulillah bentar lagi dapat jatah kursi berangkat Haji. Sungguh unik setiap kisah beliau, begitu banyak yang bisa diambil hikmah dari kisah hidup beliau.

sunnatullah memang kalau memegang erat sunnah layaknya memegang bara api yang panas, dikucilkan, dihina,dicaci maki bahkan sampai diusir. Tapi Allah tidak akan mungkin membiarkan hambanya begitu saja, kelaparan dan kekhwatiran dunia, rejeki Allah sangat luasss, tinggal kitanya saja mau berusaha atau tidak, tawakalla alallah..
Banyak nasehat yang diberikan ke saya, banyak sekalii yang membuat saya cuman mengangguk ngguk membenarkan apa yang beliau sampaikan, mungkin ini ringkasan yang tak memawikil apa yang beliau ceritakan, tapi semoga ini jadi pembelajaran buat kita khususnya buat saya untuk senantiasa memperbaiki ibadah dan akhlaqul karimah.
Semoga Allah menjaga beliau, istri , anak anak dan keluarga beliauaaa🙂

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: